//Injil Matius

Injil Matius

Injil Matius merupakan kitab pertama dalam Perjanjian Baru. Perjanjian Lama selesai dan lengkap dengan diakhiri oleh kitab Maleakhi.

Selanjutnya, sesudah 400 tahun tidak ada seorang nabi pun, muncullah Yohanes Pembaptis yang memperkenalkan dan memberitakan Yesus sebagai Mesias. Kemudian sesudah kematian Yesus, empat kitab Injil ditulis. Markus adalah penulis pertama kitab Injil, tetapi Injil Matius menempati posisi pertama mendahului Injil Markus, karena Injil Matius menjadi jembatan antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.

Injil Matius ditulis oleh Matius, yaitu seorang Yahudi dari Galilea. Dia adalah pemungut cukai yang dipanggil oleh Yesus menjadi murid-Nya dan rasul-Nya (Mat. 9-13; 10:2-5). Matius juga disebut dengan nama Lewi, dan dia adalah anak Alfeus (Mrk. 2:14-17; Luk. 5:27-31). Kitab Injil Matius ditulis kira-kira pada tahun 50-an, yaitu sebelum kehancuran kota Yerusalem pada tahun 70.

Ada banyak kutipan dari Perjanjian Lama di dalam ayat-ayat kitab Matius yang menunjukkan bahwa Yesus adalah Mesias yang lama dinanti-nantikan orang Yahudi. Kitab Matius jelas ditulis oleh orang Yahudi dan fokusnya adalah pelayanan Yesus di antara orang-orang Yahudi. Tuuan penulisan kitab ini adalah untuk menyakinkan orang Yahudi bahwa seorang Yahudi adalah Mesias yang mereka nanti-nantikan. Lebih dari 40 ayat dari Perjanjian Lama dikutip langsung dalam Injil Matius (beberapa contohnya: Mat. 1:22-23; 2:5-6; 2:15; 2:17-18; 2:23; 4:14-16; 8:17; 12:17–21; 13:35; 21:4–5; dan 27:9–10.2).

Yesus sebagai Raja adalah fokus pemberitaan dalam kitab Matius. Kerajaan Surga disebut berulang kali, dan Yesus sering disebut sebagai anak Daud. Daripada semua kitab Injil lainnya, Injil Matius paling sering mengacu kepada Raja Daud sebagai nenek moyang Yesus. Bahkan, kitab itu dimulai dengan silsilah Raja Daud. Hanya kitab itulah Injil yang menceritakan kunjungan orang majus yang mencari kelahiran seorang Raja. Selain itu, kitab Matius juga menyebut hukum-hukum kerajaan Allah dalam khotbah di atas bukit (Mat. 5-7).

Tema utama dalam kitab Matius adalah Kerajaan Allah. Injil Matius mulai dengan cerita kelahiran Yesus, yaitu tibanya Raja di bumi (Mat. 1-2) dan berakhir dengan Amanat Agung, yaitu pengutusan para murid-Nya untuk membawa berita Kerajaan Allah sampai ke ujung bumi (Mat. 28:16-20). Di dalamnya terdapat lima pemberitaan atau pengajaran khusus yang penting dan merupakan doktrin dasar dalam iman kita kepada Yesus Kristus:
1. Khotbah di bukit (Mat. 5-7), yang mengandung hukum-hukum dan prinsip penting dalam Kerajaan Allah
2. Persiapan dan pelatihan para murid-Nya untuk menyebarkan Kerajaan Allah (Mat. 10), yang menunjukkan kuasa dan cara pertumbuhan dalam Kerajaan-Nya
3. Tujuh perumpamaan (Mat. 13), yang memberitakan rahasia Kerajaan Surga
4. Pengajaran tentang gereja (Mat. 18), yang memberikan pesan singkat tentang misi dan bentuk gereja
5. Pemberitaan yang mengandung nubuatan tentang akhir zaman dan kedatangan Yesus kembali (Mat. 24-25), yang mempersiapkan kita bagi puncak zaman dan akhir segala sesuatu.
Kita bisa melihat bahwa setiap khotbah itu penting untuk diberitakan dan diajarkan hingga tuntas, karena masing-masingnya diakhiri dengan perkataan “setelah Yesus selesai dengan pengajaran-Nya itu” (Mat. 7:28; 11:1; 13:53; 19:1; 26:1).

Bagian 1: Persiapan Raja (Mat. 1-4)

Kelahiran-Nya (Mat. 1)
Injil Matius dimulai dengan silsilah raja (Mat. 1:1-18). Yesus lahir sebagai raja, yaitu raja orang Yahudi, anak Daud yang menggenapi perjanjian Allah menurut nubuatan para nabi Israel. Silsilah itu penting untuk dijelaskan karena Raja orang Yahudi memang harus muncul dari keturunan Raja Daud. Demikian pula, Yesus juga menggenapi nubuatan lain. Dia lahir dari seorang perawan (Mat. 1:22; Yes. 7:14), Dia lahir di Betlehem seperti nubuatan Nabi Mikha (Mat. 2:5; Mik. 5:2), dan anak-anak di Betlehem dibunuh sesuai dengan nubuatan Nabi Yeremia (Mat. 2:17; Hos. 11:1). Selanjutnya, hanya Matiuslah yang menceritakan kunjungan orang majus dari Timur (Mat. 2:1- 12), tentang mereka membawa hadiah bagi Dia yang disebut sebagai Raja orang Yahudi (Mat. 2:2).

Baptisan-Nya dan permulaan pelayanan-Nya (Mat. 3-4)
Pada umur 30 tahun, Yesus dibaptis oleh Yohanes Pembaptis, yang mempersiapkan jalan di hadapan Tuhan sebagaimana telah dinubuatkan Yesaya (Mat. 3:3; Yes. 40:3). Yesus memulai pelayanan-Nya di Kapernaum, yaitu di daerah Zebulon dan Naftali, maka genaplah nubuatan Yesaya (Mat. 4:13-17; Yes. 9:1-2). Berita yang Yesus sampaikan adalah Kerajaan Allah.

Bagian 2: Pemberitaan dan Pelayanan Raja (Mat. 5-22)

Khotbah-Nya di bukit (Mat. 5-7)
Injil Matiuslah yang memberitakan khotbah di bukit dengan paling lengkap. Inilah “undang-undang dasar” Kerajaan Allah yang berasal dari “undang-undang dasar” Israel. Jelaslah bahwa hukum itu adalah hukum sebuah kerajaan yang baru, yaitu Kerajaan Surga. Yesus mengutip Hukum Taurat lalu berkata, “…tetapi aku berkata kepadamu”. Itu menunjukkan bahwa Dialah Raja yang berkuasa untuk menetapkan hukum baru. Di antara seluruh isi khotbah-Nya, Yesus mengajar pada murid-Nya cara bersedekah, berdoa, dan berpuasa (Mat. 6:1-13.). Dalam khotbah itu, Yesus menyatakan bahwa ada hukum pemisahan yang terjadi di Kerajaan Allah. Ada pohon yang menghasilkan buah baik dan yang tidak baik, ada jalan yang lurus dan jalan yang lebar, ada rumah yang dibangun atas batu dan yang di atas pasir.

Kuasa Raja atas penyakit (Mat. 8-9)
Kuasa Yesus dinyatakan dengan perkataan-Nya. Dengan Firman yang keluar dari mulut-Nya, Dia berkuasa atas dosa, penyakit, setan-setan, murid-Nya, dan alam semesta. Dia juga berkuasa atas orang-orang berdosa dan atas kematian. Dia menyembuhkan orang-orang sakit, yang berkusta, yang buta dan yang bisu, serta membangkitkan orang mati.

Misi Raja dan pengutusan murid-murid-Nya (Mat. 10-12)
Yesus mementor, mempersiapkan, dan mengutus para murid-Nya untuk meneruskan pelayanan yang telah Dia lakukan, dengan mengikuti contoh-Nya dan teladan-Nya dalam memberitakan Kerajaan Allah serta menyatakan kuasa dan otoritas Kerajaan-Nya itu dengan menyembuhkan orang sakit dan mengusir roh-roh jahat.

Perumpamaan Raja (Mat. 13)
Tujuh perumpaan Kerajaan Allah di bagian ini menjelaskan bagaimana Kerajaan itu akan ditetapkan di bumi. Yesus menggunakan perumpamaan untuk orang banyak yang tidak akan mudah dimengerti, tetapi yang akan dimengerti oleh para murid-Nya. Di dalamnya, terkandung rahasia-rahasia tentang maksud abadi Allah. Semua perumpaan itu menjelaskan permulaan dan pertumbuhan kerajaan, yaitu benihnya yang ditanam sampai pada masa panen pada akhir zaman. Diterangkan juga pemisahan yang akan terjadi dalam kerajaan itu, seperti antara gandum dan lalang serta antara ikan yang baik dan tidak baik.

Kuasa Raja atas alam (Mat. 14)
Yesus tetap mendemonstrasikan kuasa-Nya sebagai Raja. Dia berkuasa atas alam semesta. Dia sanggup memberi makanan kepada banyak orang. Dia sanggup meneduhkan angin dan ombak. Dia sanggup berjalan di atas air. Selain itu semua, Dia memberikan kuasa kepada murid-Nya untuk melakukan hal-hal yang sama.

Pelayanan kepada semua orang: kepada musuh, orang bukan Yahudi, orang lapar (Mat. 15)
Di bagian ini, Yesus menjadi Raja yang melayani semua orang. Ahli-ahli Taurat dan para imam menuduh bahwa Yesus dan murid-murid-Nya melanggar adat istiadat nenek moyang. Yesus membalas bahwa mereka sendirilah yang munafik. Seketika itu, mereka tersinggung. Yesus berkata mereka adalah “orang buta yang menuntun orang buta” lalu menjelaskan bahwa kejahatan keluar dari hati, yaitu “pikiran jahat, pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah palsu dan hujat” yang menajiskan manusia dan bukan dari hal-hal lahiriah seperti tangan yang tidak dicuci. Selain itu, di Tirus dan Sidon ada seorang ibu Kanaan (bukan orang Yahudi) yang meminta kesembuhan bagi anaknya. Yesus mencegah dia, tetapi karena imannya, Yesus menjawab permintaan ibu itu. Orang banyak yang sakit timpang, pincang, buta, atau bisu pun disembuhkan. Yesus juga memberi makan 4.000 orang pria bersama para wanita dan anak-anak. Kuasa-Nya adalah kuasa Kerajaan Surga.

Nubuatan-Nya (Mat. 16)
Yesus terus-menerus menghadapi tantangan para musuh-Nya, yaitu kaum Farisi dan Saduki. Yesus pun memberikan peringatan atas kemunafikan mereka. Di daerah Kaisarea, Filipi, Yesus mengajar murid-murid-Nya tentang Jemaat. Dia berjanji bahwa Dia akan mendirikan jemaat-Nya dan kepada murid-murid-Nya akan diberikan kunci Kerajaan Surga serta kuasa untuk mengikat dan melepaskan. Jelaslah bahwa murid-Nya kurang mengerti akan Kerajaan Allah. Waktu mereka mendengar Yesus bernubuat tentang salib, Petrus justru menegur Dia. Pada waktu itu Yesus berkata, “Enyahlah, Iblis!” lalu menjelaskan tegas, “Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.” Kerajaan Allah berbeda dengan kerajaan-kerajaan dunia. Selain itu, Yesus juga bernubuat bahwa Dia akan datang kembali, dalam kemuliaan dengan para malaikat dan untuk membalas setiap orang menurut perbuatannya. Dia menyatakan bahwa ada orang yang tidak akan mati sebelum mereka melihat Anak Manusia datang sebagai Raja dalam Kerajaan-Nya.

Kemuliaan Raja (Mat. 17)
Yesus membawa Petrus, Yakobus, dan Yohanes ke atas gunung, dan di gunung itu Yesus dipermuliakan. Mereka melihat Yesus berubah rupa dan wajah-Nya menjadi bercahaya seperti matahari serta pakaian-Nya menjadi putih bersinar seperti terang. Kemudian tampaklah Musa dan Elia yang bercakap-cakap dengan Yesus. Pada kesempatan itu, dari awan Tuhan berkata, “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.” Murid-murid pun tersungkur di hadapan Yesus, Raja yang penuh kemuliaan.

Pengajaran Raja (Mat. 18-20)
Yesus memberikan peringatan tentang kesesatan yang akan datang. Kita perlu mengerti prinsip pengajaran-Nya. Dia mengajar kita supaya jangan menganggap rendah anak-anak kecil. Dengan perumpaan domba yang hilang, Dia mengajar kita betapa pentingnya mencari orang yang sesat/terhilang. Dia memberikan instruksi untuk memulihkan orang yang berdosa dalam jemaat. Selanjutnya, Dia menegaskan pentingnya dan kuasa doa. Dia bahkan berjanji bahwa kalau dua tiga orang berkumpul dalam nama-Nya, Dia pasti hadir. Dengan perumpamaan hamba yang diampuni tetapi tidak mau mengampuni, Yesus juga mengajar betapa penting bahwa kita mengampuni orang yang berdosa kepada kita (Mat. 18).

Kemudian, Yesus juga mengajar tentang perkawinan dan perceraian istri dan mendasarkan pengajaran itu atas kitab Kejadian (Mat. 19:1-8; Kej. 1:26, 2:123). Dia mengajar bagaimana untuk masuk Kerajaan Surga kita harus menjadi seperti anak kecil dan juga bagaimana kita harus rela meninggalkan segala harta dan milik. Walaupun sulit syaratnya, Yesus berjanji bahwa pahalanya adalah memperoleh hidup yang kekal (Mat. 19).

Dengan perumpaaman pekerja-pekerja dalam kebun anggur, Yesus lalu mengajar bahwa Allah berkuasa memberi upah dan kita harus memandang kepada Dia sebagai Tuhan dan jangan iri hati kepada hamba lain. Untuk kali ketiga, Yesus memberikan peringatan kepada para murid-Nya bahwa Dia akan disalibkan. Namun, murid-murid tidak mengerti dan terus mempersoalkan siapa akan terbesar dalam Kerajaan Allah. Menurut pengajaran Yesus, yang terbesar adalah yang melayani sebagai hamba dan Dia sendiri menjadi teladan, karena walaupun Dia raja Dia berkata, “Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang,” (Mat. 20).

Sang Raja masuk ke Yerusalem (Mat. 21-22)
Yesus masuk ke Yerusalem sebagai seorang Raja dengan naik seekor keledai, supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi (Zak. 9:9; Mat. 21:5). Orang banyak menyambut-Nya dan gemparlah seluruh kota. Yesus masuk ke Bait Allah dan mengusir semua orang yang berjual-beli di halaman Bait Allah. Anak-anak menyanyi dan menyambut Dia, orang orang buta dan orang-orang timpang disembuhkan-Nya, tetapi imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat sangat jengkel. Mereka menanyakan dari mana kuasa-Nya itu. Dengan perumpamaan, Yesus menggambarkan bagaimana pemungut-pemungut cukai dan perempuan-perempuan sundal akan mendahului mereka masuk ke dalam Kerajaan Allah, bagaimana nabi-nabi dan utusan Tuhan ditolak dan dibunuh, dan bagaimana Dia juga akan ditolak dan dibunuh oleh mereka. Kemudian, Dia memberi tahu mereka bahwa Kerajaan Allah akan diambil daripada mereka. Para musuh-Nya marah dan mau menangkap Dia (Mat. 21). Selanjutnya, perumpamaan seorang raja yang mengadakan perjamuan kawin untuk anaknya menunjukkan bagaimana banyak orang dipanggil masuk Kerajaan Surga tetapi sedikit saja yang dipilih. Orang-orang Farisi dan Herodian bertanya tentang membayar pajak kepada Kaisar. Orang Saduki bertanya tentang kebangkitan. Seorang ahli Taurat bertanya tentang hukum yang terbesar. Jawaban Yesus untuk semuanya itu penuh hikmat dan mereka yang mendengarnya semua takjub akan pengajaran-Nya. Yesus pun menantang orang Farisi tentang Mesias yang adalah Anak Daud yang juga disebut Tuan (Mat. 22:42-46; Mzm. 110:1).

Para musuh Raja dikecam (Mat. 23)
Perlawanan terhadap Yesus menjadi makin keras. Pada akhir pelayanan-Nya, Yesus langsung berhadapan dengan para musuh-Nya dan Dia menegur mereka dengan keras. Sifat yang paling menonjol dari kaum Farisi, Saduki, dan ahli-ahli Taurat adalah kemunafikan. Mereka mengatakan kebenaran tetapi tidak melakukan kebenaran itu sendiri. Apa yang mereka lakukan hanyalah untuk dilihat oleh manusia. Mereka sombong dan hanya mencari pujian dari manusia. Mereka pandai melakukan adat agamawi seperti doa yang berpanjang-panjang, tetapi tidak memperdulikan para janda dan orang yatim-piatu. Di sisi luar mereka tampaknya benar, tetapi di sisi dalam mereka penuh kepalsuan dan pelanggaran-pelanggaran. Karena kemunafikan ini, mereka disebut oleh Yesus sebagai “ular-ular” dan “keturunan ular beludak”! Pada akhir pesan-Nya kali ini, Yesus menangisi Yerusalem yang sepanjang sejarah sudah membunuh nabi-nabi yang diutus kepadanya. Dia bernubuat bahwa rumah mereka, yaitu Bait Allah, akan ditinggalkan sunyi senyap dan mereka tidak lagi akan melihat wajah-Nya sampai mereka berkata, “Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan!”

Kerajaan-Nya dan akhir zaman (Mat. 24-25)
Kemudian setelah semuanya itu, Yesus berkhotbah di bukit Zaitun. Dia menunjukkan apa yang akan terjadi kepada Bait Allah yang ada di Yerusalem dan juga apa yang akan terjadi pada akhir zaman. Bait Allah akan hancur dan Yerusalem akan dibinasakan. Sebelum itu akan ada “masa permulaan sengsara”, ketika akan muncul nabi palsu dan penipuan, akan terjadi perang, kelaparan, dan gempa bumi. Murid-murid Yesus akan disiksa, dibenci dan dibunuh. Banyak di antaranya akan murtad. Namun, Injil Kerajaan akan disampaikan kepada seluruh dunia sebagai kesaksian. Semuanya itu terjadi sebelum tahun 70 dalam sejarah dunia, dan semuanya itu adalah nubuatan tentang apa yang harus terjadi menjelang akhir zaman dan kedatangan Tuhan. Menurut nubuatan Daniel, akan ada suatu masa siksaan yang besar atau siksaan yang dahsyat. Pembinasa keji berdiri di tempat kudus, dan peristiwa ini memicu orang-orang untuk lari. Memang itu terjadi pada tahun 70, waktu semua orang Kristen melihat sesosok dewa didudukkan di tempat kudus dan mereka melarikan diri ke padang pasir. Namun selain itu, ini juga adalah pesan bagi kita yang hidup pada akhir zaman. Anak Manusia di langit dan semua bangsa di bumi akan meratap dan mereka akan melihat Anak Manusia itu datang di atas awan-awan di langit dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. Yesus sebagai Raja akan kembali dan mendirikan kerajaan-Nya yang kekal. Yesus memberitakan perumpaan Kerajaan Surga, yaitu sepuluh gadis dan juga tuan yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka. Dia berkata apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya, Dia akan duduk di atas takhta kemuliaan-Nya dan menghakimi semua bangsa. Orang jahat akan masuk ke tempat siksaan yang kekal, tetapi orang benar ke dalam hidup yang kekal.

Bagian 3: Puncak Pelayanan Raja (Mat. 26-28)

Penangkapan, kematian, penguburan, dan kebangkitan Raja (Mat. 26-28)
Puncak pelayanan Yesus adalah kematian-Nya sebagai Raja orang Yahudi dan kebangkitan-Nya dari maut. Semua kitab Injil mencatat bahwa Yesus mati sebagai Raja orang Yahudi, dan bahwa Dia diberi/dipakaikan mahkota duri, tetapi hanya Injil Matiuslah yang mencatat bahwa orang Romawi menaruh sebatang buluh di tangan kanan-Nya (yang merupakan tanda status Raja) dan berlutut berhadapan-Nya (dengan mengejek bahwa Dia adalah seorang Raja) (Mat. 27:29). Inilah tanda bahwa Yesus ditolak sebagai raja. Yesus dijual seharga 30 keping uang perak, sebagaimana telah dinubuatkan oleh Yeremia (Mat. 27:9-10; Yer. 32:6-9). Seperti Daud bernubuat, waktu Yesus disalib pakaian-Nya dibagikan (Mat. 27:35; Mzm. 22:18). Di atas kayu salib, Yesus mengutip perkataan Daud, “’Eli, Eli, lama sabakhtani?’ yaitu, Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?’” (Mat. 27:46; Mazmur 22:1). Akhirnya, sesudah Yesus bangkit, para wanita menyembah-Nya. Yesus mati sebagai Raja dan Dia bangkit sebagai Raja yang layak dan patut disembah.

Amanat Agung Raja (Mat. 28)
Injil Matius ditutup dengan deklarasi Amanat Agung. Otoritas Kerajaan didasarkan pada berita pengajaran akan perbuatan kuasa atau mukjizat dan akan pemerintahan dan peraturan Raja. Kita diutus dan disuruh pergi ke seluruh bumi oleh Raja di atas segala raja itu, memberitakan Dia. Dialah Raja yang hadir menyertai kita selama-lamanya. Sejak pada mulanya, Dia lahir dan menyertai kita sebagai Imanuel (Mat. 1:23). Selama kehidupan-Nya di bumi, Yesus berjanji bahwa di mana ada dua tiga orang berkumpul dalam nama-Nya, Dia hadir di tengah-tengah mereka (Mat. 18:20). Kemudian pada akhirnya, ada janji yang tegas bahwa Yesus tetap hadir bersama kita sampai akhir zaman (Mat. 28:20).

 

2020-04-22T14:53:44+00:00