//Mau dapat jodoh dan Pernikahan yang bahagia?

Mau dapat jodoh dan Pernikahan yang bahagia?

Pertanyaannya: apa “ruginya” kaloe kamoe yang belum ada rasa butuh pasangan, tapi maksa-in diri nyari-nyari (mungkin gara-gara ikutin trend atawa gak tahan kuping di-bully ama julukan “gak laku” atau “perawan tua” de-el-el) dan mulai bikin “janji se-idup se-mati”?

Jawabannya ada di 1 Korintus 7:4. Coba simak baik-baik…kalo kamoe dah menikah, gak bisa bebas lagi…gak bisa bilang “semau gue” lagi seperti saat kamoe masih single, karena dah ada orang lain yang punya kepentingan dengan diri kita yaitu istri ato suami.

Ciaa…koq jauh banget udah harus mikirin jadi suami isteri,..kan namanya lagi  pacaran, asyik-asyik, masih lama sama urusan suami isteri. Emang, sic kalo dilihat waktu mungkin masih lama (atawa masih gak jelas..boo..) tapi jujur aja kaloe dah berubah predikat dari posisi “sahabat” jadi “pacar” atawa “bokin”, tuh tuntutan dah berubah deh.. Mana bisa kaloe dah pacaran, tingkah pola kamoe masih selonong sana…selonong sini,…TePe2 (=Tebar Pesona) ama cowok atau cewek lain. Buntutnya bisa-bisa “di-uleg” muka kita sama si doi.

Jadi  konyol kan? padahal yang bikin ada rasa butuh dalam diri kita kan Tuhan, kalau Tuhan sendiri belum kasih rasa ini sama kita, gak bakalan ada kasih karunia deh buat kita hadapi perasaan-perasaan cemburu dan tuntutan model seperti ini.  Ujungnya pasti stress dan kalau dah stadium kronis gampang terlihat dari fisik, entah jadi kurus kering (makan gak enak) atawa obesitas (makan untuk nge-lupa-in hati kesel).

So…jadi kalo kamoe masuk kategori “belum ada rasa butuh” TAAT aja sama 1 Korintus 7:20 “Baiklah tiap-tiap orang tinggal dalam keadaan, seperti waktu ia dipanggil Allah.”

 


Kalo kamoe dah ada rasa butuh

 

Ini dia yang kamoe harus TAAT lakukan kalo kamoe dah mulai merasa “lonely” dan udah rada kronis bisa jadi “ngebet (ingin) kawin”, yaitu TAAT sama Yakobus 4:2c “ …Kamu tidak memperoleh apa-apa, karena kamu tidak berdoa” Hiiih,..koq urusan ginian sampai perlu nge-libat-in Tuhan segala… Ya, iyalah, emang kamoe pikir jodoh siapa yang kasih ? Yah, DIA donk. Resikonya kalo kamoe gak minta, yah bisa-bisa gak dapet.

Jadi TAAT, mulai berdoa minta jodoh yang cocok menurut DIA bukan menurut kamoe.  Wah, gawat,..ntar dapet yang “gak selera” lagi. Ngaco, deh,..kalo yang kasih DIA, dah pasti yang cocok ama kamoe dan pasti kamoe akan ketemu “seleranya”.

Pertanyaan tambahan: Seringkali mungkin kamoe-kamoe yang tergolong kategori ini, dah doa dengan berbagai jurus tapi hasilnya nihil alias nol besar.  Lha..apanya yang salah, kan dah TAAT sama Yakobus 4:2c, jangan lupa baca juga ayatnya yang ke 3, gini nih bunyinya: “Atau kamu berdoa juga, tetapi kamu tidak menerima apa-apa, karena kamu salah berdoa, sebab yang kamu minta itu hendak kamu habiskan untuk memuaskan hawa nafsumu.”

Jadi ternyata gak semua “rasa butuh jodoh” itu adalah pemberian Tuhan tapi bisa aja karena nafsu alias “kepengen (ingin) aja”.

Tapi gimana donk, supaya kita bisa tahu bahwa “rasa butuh” yang ada sama kita itu betul dari Tuhan dan bukan gara-gara “kepengen aja” ?

Cari kakak rohani, di komsel atawa di SPK dan minta di-koreksi “rasa butuh” kamoe.


Kalo kamoe dah “nemu”

 

Ingat…! Saat dah dipertemukan Tuhan dengn “doi” yang bikin hati mau copot, yang berikutnya kamu kudu masuk ke fase “pengujian awal” alias nge-cek apa betul doi ini adalah benar yang cocok buat kamu, yang bakalan bisa jadi penolong dan bukan “penyolong” (pencuri gitu…bukan cuma curi hati aja, tapi juga bisa curi damai dan iman kamu).  Caranya, yang pertama TAAT-lah dengan apa kata 2 Korintus 6:14, “Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tak percaya. Sebab persamaan apakah terdapat antara kebenaran dan kedurhakaan? Atau bagaimanakah terang dapat bersatu dengan gelap?”

Jangan tertipu dengan doi yang bilang dia Kristen atawa yang sering ngucap-ngucap ayat Firman Tuhan (terlihat kudus banget…padahal….*#@??), tapi cari tahu informasi…terlebih lagi banyaklah tanya sama “Babe” di sorga, apa betul si doi dah jadi Anak Tuhan atawa masih “anak hantu” (hiiiii……).

Kalo dah yakin bahwa doi dah lahir baru alias dah jadi Anak Tuhan, jangan cepat puas dulu…ayo coba cari tahu…apakah penampilan luarnya yang bagus (cantik…keren….imut..trendi abizz) sama dengan dalamnya (hatinya…sifatnya…). Coba nih lihat di 1 Petrus 3:3,.. “Perhiasanmu janganlah secara lahiriah, yaitu dengan mengepang-ngepang rambut, memakai perhiasan emas atau dengan mengenakan pakaian yang indah-indah,”,…jadi jangan tertipu dengan yang di luar.


Kalo kamoe dah “PeDeKaTe”

Jreeng….ini adalah waktu-waktu yang paling asyik,…tapi sekaligus paling bahaya… Why ? karena di fase inilah…suasana hati lagi gak keruan…seperti “es cendol yang lagi diaduk-aduk”….uiiih…perasaan tuh…bisa turun naik seperti…yoyo, kalo lihat…lesung pipinya…ciaah..rasanya berbunga-bunga..bagaikan lagi dibawa terbang, tapi kalo dah “di-kacang-in” (di-cuek-kan) hiiih…serasa dunia runtuh…seperti lagi terjun bebas ke sumur.

Ini waktunya kamu TAAT yang keempat, yaitu TAAT dengan firman di Amsal 12:15 “Jalan orang bodoh lurus dalam anggapannya sendiri, tetapi siapa mendengarkan nasihat, ia bijak.” Ooo…gitu, tapi masalahnya minta nasihat siapa donk..?

Yang jelas…kriteria orang yang cocok jadi penasihat kamoe kalo lagi dalam keadaan seperti ini, harus kudu bisa bawa kamoe bisa nge-lihat keadaan doi dengan jernih sesuai dengan kebenaran dan gak terpengaruh dengan mood yang lagi diaduk-aduk itu.

Sebenarnya kamoe juga bisa minta bantuan dari kakak-kakak yang siap mendengarkan dan tolong kamoe untuk tahu gimana “PeDeKaTe” dengan benar, yaitu kakak-kakak para konselor yang ada di Pelayanan BPN,…lho..kan belum kepikirin buat married…jadi-an aja belon..koq disuruh ketemu “orang BPN”.

Wah…ketinggalan jaman, nic, yang boleh obrol2 dan minta arahan dari kakak-kakak yang ada di BPN ini bukan cuma buat mereka yang dah mau married atau dah jadi-an, tapi juga buat kamoe-kamoe yang lagi hati gak keruan.  Jadi hubungi aja nama-nama yang ada di halaman … untuk bikin janjian.


Kalo kamoe dah “Nembak”

“Nembak” gak sama dengan ngoceh…atau umbar janji gombal saja,..tapi kalo di Alkitab sama dengan “NAZAR”,..wuiiih,..serem… gak juga.  Kan kalo kamu nembak, itu seperti kamoe bikin janji bahwa gak ada co atau ce lain yang jadi pujaan hati satu-satunya kan itu namanya berNAZAR. Nih lihat di kitab Ulangan 23:22 “Tetapi apabila engkau tidak bernazar, maka hal itu bukan menjadi dosa bagimu. “ Kenapa bisa jadi DOSA? Lha iya…itu kan sudah melanggar janji. Lho…kan aku gak janji sama Tuhan janjinya sama doi.  Ya, sama aja, kan Tuhan dengar kamu janji untuk setia sama doi, dan apa yang kamu janjikan itu penting buat Tuhan… Upss…makanya jangan sembarangan “nembak” kalo gak yakin betul.

Nih, ada nasehat di Pengkotbah 5:4 “Lebih baik engkau tidak bernazar dari pada bernazar tetapi tidak menepatinya.”

Jadi TAAT yang terakhir…adalah di Maz 34:14 “Jagalah lidahmu terhadap yang jahat dan bibirmu terhadap ucapan-ucapan yang menipu;” So…Jangan sembarangan “NEMBAK” ya. (hy 2012)

 

2019-10-04T14:05:11+00:00