///SEORANG MURID KRISTUS DIKENAL DARI BUAHNYA

SEORANG MURID KRISTUS DIKENAL DARI BUAHNYA

Yang saya mau bahas di sini adalah dua hal. Mengapa? Karena kedua hal ini dapat dilihat di dalam diri seorang Kristen atau murid Kristus. Buahnya pasti ketahuan di dalam kehidupan seorang murid Kristus, yaitu:
1. Saling Mengasihi.
Mengapa ‘saling mengasihi’ adalah buah yang bisa kelihatan dalam praktek hidup seorang murid Kristus? Karena Yesuslah yang mengajarkan hal itu, “Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu,”(Matius 5:44). Seringkali kita berkata, “Mana mungkin saya bisa mengasihi musuh atau berdoa bagi mereka yang menganiaya saya?” Itulah alasan yang biasa kita kemukakan sebagai seorang murid Kristus. Kita berusaha mengasihi dengan kekuatan kita, tapi tetap gagal. Kita berkata, “Jangankan musuh, isteri, suami, orang tua atau pun anak saya saja tidak bisa saya kasihi, apalagi harus mengasihi atau mendoakan musuh yang menganiayai saya? Bukan hanya keluarga, saudara seiman di komsel saja saya tidak bisa mempraktekkan saling mengasihi, apa lagi orang yang sedang menganiaya saya?” Itulah alasan yang saya sebut sebagai orang Kristen yang belum berbuah.

Marilah kita adakan checklist untuk mengetahui apakah kita berbuah atau tidak berbuah. I Korintus 13:4-8a, “Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu. Kasih tidak berkesudahan;” Di sini dikatakan bahwa kasih itu sabar. Kita berpikir bahwa kesabaran adalah tindakan yang harus kita lakukan. Kita dipaksa untuk HARUS sabar. Padahal yang benar adalah KASIH ITU SABAR. Kita harus mengerti bahwa Allah adalah kasih. Jadi, Allahlah yang menjadikan kita sabar. Adakah kita sabar? Adakah kita murah hati? Adakah kita tidak cemburu? Adakah kita tidak memegahkan diri atau tidak sombong? Adakah kita tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan sendiri? Adakah kita masih menjadi pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain? Banyak suami atau isteri yang menyimpan kesalahan pasangannya. Adakah kita sabar menanggung segala sesuatu? Sudahkah kita menghasilkan buah atau mengapa murid Kristus tidak berbuah?

Paulus menuliskan jawabannya dalam I Korintus 14:1a, “Kejarlah kasih itu.“ Mengapa kita harus mengejar kasih? Karena kasih itu adalah seorang Pribadi. Jangan berusaha mengasihi, karena kita akan gagal total. Kita diperintahkan untuk mengejar kasih. Kasih bukanlah perbuatan. Sebab jika kasih adalah perbuatan, maka bunyi ayatnya akan seperti ini, “Berusahalah untuk mengasihi.” Mengapa banyak orang Kristen atau murid Kristus tidak menghasilkan buah kasih? Karena orang Kristen mencoba mengasihi dengan kekuatannya. Kita tidak perlu mengasihi dengan kekuatan kita, karena Yesus adalah kasih yang harus kita kejar. Dengan mengejar Dia, maka kita menjadi pengikut (followers) Kristus. Mengapa kita tidak berbuah? Karena kita tidak mau mengikuti sang Kasih itu. Kejarlah kasih sampai menjadi satu dengan kita, maka genaplah Galatia 2:2, “Namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku.” Dan yang berekspresi adalah kasih yang sempurna itu. Ini yang disebut pemuridan. Menjadi murid adalah mengikuti guru kemana ia pergi. Namun, kita tidak bisa menjadi murid tanpa dimuridkan. Harus ada yang memuridkan kita dan kita memuridkan yang lain. Karena itu kita harus berada di dalam komunitas yang saling memuridkan. Harus ada seseorang yang membuat dan dibuat menjadi murid Kristus.

2. Hidup Kudus.
Kekudusan tidak kita lakukan dengan kekuatan sendiri, kecuali Allah sendiri memancarkan kekudusan-Nya lewat kita. Jadi, kita harus mengejar kekudusan. Karena kata Paulus,“Berusahalah hidup damai dengan semua orang dan kejarlah kekudusan, sebab tanpa kekudusan tidak seorang pun akan melihat Tuhan. Jagalah supaya jangan ada seorang pun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan yang mencemarkan banyak orang. Janganlah ada orang yang menjadi cabul atau yang mempunyai nafsu yang rendah seperti Esau, yang menjual hak kesulungannya untuk sepiring makanan,”(Ibrani 12:14-16). Janganlah kita menjauhkan diri dari kasih karunia. Mengapa? Karena Yesus adalah kasih karunia Allah bagi kita untuk hidup kudus. Yohanes menulis, “Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus,”(Yohanes 1:16-17).

Kristus memancar kekudusan Bapa melalui hidup kita. Kristus adalah firman yang tidak pernah berbuat dosa. Ketika Kristus tinggal di dalam kita, maka kita tidak dapat berbuat dosa. Sebab seluruh hidup kita sangat membutuhkan kasih karunia. Kita selamat karena kasih karunia. Kita bisa hidup dalam kemenangan karena kasih karunia. Kita diberkati karena kasih karunia. Kita dibenarkan karena kasih karunia. Kita bisa hidup kudus karena kasih karunia. Kita dapat berbuah juga karena kasih karunia. Semua hal yang kita lakukan membutuhkan kasih karunia. Ketika kasih karunia yaitu Yesus ada di dalam kita, maka hal-hal yang baik itu akan memancar keluar dari hidup kita. Itulah sebabnya Yesus berkata, “Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik,”(Matius 7:18). Kita tidak bisa mentaati firman Tuhan tanpa kasih karunia. Oleh karena itu, buah-buah yang dihasilkan oleh kita sebagai murid Kristus haruslah dari Kristus sendiri. Jika kita adalah murid Kristus, maka kita juga harus mengikuti Kristus lewat pemuridan.
(Eddy Leo, penatua jemaat Abbalove Ministries).

 

2012-03-30T05:57:28+00:00